Thursday, 11 September 2014

Jangan Mau Magang di Majalah Gogirl!


4 Agustus - 6 September 2014
Lolos Magang Gogirl! Passion Expo
Kadang apa yang kita inginkan tidak sesuai dengan kenyataan. Ketika seorang Uli yang sangat obsesi ingin bergabung menjadi bagian dari crew event di Gogirl! Magazine, malah gue yang lolos seleksi dari sekian calon magangers di Gogirl! Magazine.  Satu dari belasan anak magang yang keterima.
Sebelumnya gue emang udah pernah dateng ke acara Gogirl! Passion Expo di Gandaria City pada tahun 2013 lalu. Itu pun ngebelain karna pengen ketemu sama editor gagas media dan bukune yang bisa bantu gue sharing mengenai tulisan yang sampe sekarang sebenernya belum kelar-kelar.
Dan ini menjadi awal ketika gue harus ngelakuin apapun sendirian.
Tanpa kedua sahabat gue yang biasa nganterin gue kemana-mana. Kedua temen gue yang biasa jadi navigator kalo gue bingung dijalanan.


Ini Jakarta.
Terik panasnya bakalan jadi temen gue sehari-hari. Macetnya juga oke. Oke buat diajak ribut. Tapi karna gak mau telat dan kena marah, gue jadi sering bangun pagi. Bangun subuh malahan. Bagi gue ini adalah suatu kebanggaan ketika gue bisa bangun pagi. Malah ditengah malem suka cek jam takutnya gue telat bangun.
Soal tempat tinggal, karena harga kosannya yang ga cocok sama jiwa backpaker gue, gue urungkan niat untuk tidak ngekos apalagi disekitaran deket kantor Gogirl!. Akhirnya, numpang  di rumah Om Jak sodara gue daerah Grogol, di rumah Teh Ai di Kelapa Gading, di Kosan Manda belakang Trisakti, Di kosan Uki, dan akhirnya gue tidur dimana-mana.
Udah berasa anak gunung yang tiap harinya bawa tas gede isi baju, peralatan mandi dan isi laptop. Untungnya gue ga bawa kamera. Kebayang bawa kamera udah saingan aja tas ama badan.
Hal yang paling bikin gue geram ketika gue selalu ketiban nyasar setiap harinya. Entah itu salah naik busway lah, salah masuk jalan lah pokoknya nyasar jadi kebiasaan gue di awal awal minggu tinggal di Jakarta.  Tampang gue yang so-soan ga mau keliatan linglung bikin gue jadi malu buat bertanya. Dan sialnya ketika gue mau nanya orang sebelah, si orang sebelah ini malah nanya dluan dengan pertanyaan yang tadinya mau gue lontarin. Gue sempet mikir kalo dipenghujung kenyasaran gue dijalanan dan gue gak dapet titik temu gue bakalan nyari taksi buat nganterin gue ke terminal manapun trus naik jurusan Bandung. Itu jauh lebih tenang.
Tapi nyatanya, Tuhan selalu memberikan jalan.
Seminggu, dua minggu tinggal di Jakarta makin bikin gue gerah dan bulak balik ke Bandung untuk menghirup udara segar. Saking sumpeknya tinggal di Jakarta. Bayangin, gue pernah naik busway yang tiba-tiba ngelindes orang yang lagi naik motor ampe gue telat masuk kantor. Trus pas pulang malem padahal pulang jam 9an ada yang dicopet gitu. Ditambah ada pelecehan seksual ketika seorang pria tiba-tiba mengeluarkan kemaluannya di depan gue. Iuuuuhhhh……
Tapi ada baiknya, tinggal di Jakarta bikin gue lebih mandiri, lebih berani untuk solo trip, lebih peka dengan lingkungan, lebih mikirin rute jalan dan bikin gue ga pernah ngeluh untuk jalan kaki. Meskipun di awal-awal gue sering ngeluh tapi sekarang gue sadar kalo itu bagian dari pembelajaran hidup gue ketika sebuah keadaan membentuk karakter kepribadian gue untuk jadi lebih baik.
Suasana Gogirl! Magazine
Sempet minder ketika ngeliat para karyawan Gogirl yang fasionable abis. Mereka cantik, kece dan yang pasti cewek. Karena ini adalah majalah cewek. Tapi ada cowoknya sih selain satpam ada juga fotografer nya yang cowok. Mas Irvan dan Mas Dimas. Cieee Mas Dimas.
Gue sempet sedikit maksa sama Mba Ima, Staff Recruitment ini. Gue pengen jadi panitia dokumentasi. Tapi, perusahaan pengen yang ngedokumentasiinya cowok. Oke, apapun jobdesk kali ini yang penting gue bisa jadi bagian dari Gogirl.
Hari pertama gue ketemu dengan CEO Majalah Gogirl yang sebelumnya cuman bisa gue liat namanya di majalah. Orangnya tegas, disiplin dan bikin menegangkan diawal. Mbak Nina ini kece abis deh kalian musti baca bukunya “No One To Someone” 

Selagi di Gogirl, gue sering ngedeketik staff sana untuk ditanya kerjaannya ngapain aja. Dari mulai mbak Sahnat, Mbak Mora, Mbak Dian, Mas Eko dan masih banyak lagi.
Dibagian redaksi, gue dikasih tau Mbak Sahnat sang reporter mengenai konten-konten majalah, script writing, advertorial, dan juga tips-tips. Karena majalah Gogirl itu emang gaul banget, jadi reporternya musti jago bahasa Inggris. Tapi sebenernya sih ini udah tuntutan reporter dimanapun bekerja. Musti pandai komunikasi. Oia, Mbak Sahnat juga berbagi pengalamannya ketika liputan. Dulu pernah mewawancarai Jokowi ketika masih menjadi capres dan itu pengalaman yang engga biasa. Gogirl kan segmen dan bahasannya remaja banget (Fashion, Music, Makeup, Love,dll) issu ringan remajalah ya pokoknya mah.., tiba-tiba ada issu politik jadi Mbak Sahnat musti banyak tau soal politik gak mau dong salah nanya atau keliatan kurang pengetahuan. Tapi kebukti, meskipun susah banget ketemu sama Capres pada masanya ini, Mba Sahnat bisa deh mewawancarai beliau. Doi juga ngerasa beruntung bisa jadi reporter di Gogirl karena bisa ketemu seleb favorit nya bahkan mancanegara dan selain itu... traveling gratissss cuy!
Selain itu, ada Mbak Bunga sang editor kalem. Dia ini yang mengoreksi tulisan termasuk cerpen-cerpen yang masuk ke Gogirl. Ada juga Mbak Dian, cewek berambut pendek lulusan DKV Binus ini jadi layouters disana. Doi ini kreatif banget dan jiwa art nya udah nge-gogirl banget.
Nah karena gue magang di divisi khusus event Passion Expo, gue dikasih jobdesk sebagai LO Tenant. Jadi dikasih tanggung jawab ngurusin sepuluh lebih lah tenant-tenant yang nanti bakalan ngisi booth di fashion expo. Gogirl pasion expo ini merupakan event tahunan dari Gogirl dengan mengadakan berbagai kompetisi, exhibition termasuk music performa. Ada tenant fashion, food, drink, dll... Ya cukup "riweuh" juga sih karena harus bisa menjawab dan ngejelasin rules dan kerjasamanya seperti apa. Juga nanti harus bantu loading barang dan closing. 
At The Last Time
Detik-detik ninggalin Gogirl, entah kenapa berasa berat banget. Udah mulai akrab sama karyawan sana, udah mulai ngerasa kekeluargaan banget sama anak-anak magang. Dan udah mulai terbiasa dengan Jakarta. Padahal gue udah ngafalin 12 koridor busway. Dan bangganya, ketika orang lain nanya jalanan ke gue, gue udah langsung hafal gitu.
Lo mau kemana? Ke arah mana? Sini gue kasih tau jalannya ….
Tapi gue ga mau sombong juga sih, sebenernya ini berkat waze. Waze yang nemenin gue kala tersesat dan tak tau arah. 
Dan didetik akhir, bikin gue termotivasi untuk pengen jadi bagian crew Gogirl Magazine. Sebagai seorang reporter dan Mbak Sahnat, jadi inspirator gue yang bikin gue makin semanget untuk terus belajar dan berusaha. Tapi, kalo pun nantinya gue ga jadi bagian dari crew Gogirl, seengganya gue bersyukur dapet kesempatan untuk dapet banyak pelajaran di sana. Di kantor yang seruuuuuuuuu abis…..


Ucapan Terimakasih
Terima kasih Ya Allah, dengan cara kreatif-Mu untuk membuatku jadi lebih baik.
Papah yang udah ngijinin anaknya mencar ke Jakarta.
Tempat penginapan dimanapun gue tidur makasih udah mau ngasih tumpangan
Makasih busway, makasih e-ticket, makasih si mungil jahil yang tak kasat, makasih kereta commute line, makasih taksi dan voucher dari kantor, makasih juga tas ransel milik Cora yang lo pinjemin ke gue, makasih buat Selvi dan Uli yang selalu nyemangetin dan mau dengerin keluh kesah gue, makasih juga buat si moodbooster, buat semua anak magang dan semua karyawan staff Gogirl Magazine.  :’)
Pokoknya jangan mau magang di Majalah Gogirl, susah ngelepasinnya saking betahnya....



Reporter Gogirl! Magazine Wanna Be!!!


12 comments:

  1. hai :) boleh tau gimana cara daftar magang di gogirl dan brp lama magangnya? thanks :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo... bisa kepoin aja twitternya atau ig nya suka ada infonya ko :)

      Delete
  2. Kayaknya seru banget ya :))

    ReplyDelete
  3. Kayaknya seru banget ya :))

    ReplyDelete
  4. Mau tanya awal magang di gogirl caranya gmn?

    ReplyDelete
  5. Magang di majalah gogirl ya.. Hebat

    ReplyDelete
  6. hai.. mau tanya, susah gak sih masuk gogirl? motivasinya doong biar bisa magang disitu huhu

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Mau tanya dong, magang di gogirl berapa bulan ya ???

    ReplyDelete
  9. kok judulnya kontradiktif bgt sm isinya, gue pikir jangan mau magang di majalah gogirl karena ada lanjutannya ternyata engga. gue pikir dsini bakal ngebahas apa aja yg lo kerjain saat magang sampai akhirnya lo buat judul seperti itu. ternyata isinya cuma kenal si ini dan si itu, dan cerita curhat nyasar. btw kalo lo ceritain tentang materi magang lo itu akan lebih baik. jadi gue merasa ga dapet aja korelasinya antara judul tulisan lo sama isinya yg cuma curhat soal jakarta, kenal si dia dan dia karena lo ga sepenuhnya membagi cerita itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks masukannya bisa jadi perbaikan kedepannya. awalnya emang cuman iseng curhatan doang sih..

      Delete
  10. Yah udah panjang panjang baca gw fikir bakal dapet jawaban dari judulnya yg bilang jangan mau magang di gogirl penyebabnya apa taunya beda bgt sama judulnya.

    ReplyDelete

Comments system

Disqus Shortname

Navigation-Menus (Do Not Edit Here!)

Instagram Photo Gallery